Header Ads

NILAI-NILAI ISLAM DALAM DEMOKRASI




Mataram, Garda Asakota.-

          Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB), Dr. TGH. M Zainul Majdi, diundang sebagai Narasumber pada Seminar Nasional dengan tema "Politik Dalam Islam, Membangun Ghirah Politik Umat Islam dalam rangka Memperteguh Persatuan Nasional", di Universitas Paramadina Jakarta Selatan, Sabtu siang, 20/5-2017.

          Dalam Seminar itu, Gubernur mengupas materi "Nilai nilai Islam dalam Demokrasi. Gubernur menegaskan Islam dan demokrasi bukanlah dua hal yang harus dipertentangkan secara diametral. Keduanya memiliki nilai-nilai dasar yang sama seperti keadilan, persamaan, hak asasi manusia, proses politik yang akuntabel dan transparan, serta adanya konsep yang memperjuangkan keadilan sosial.
Bahkan, Nusa Tenggara Barat menggunakan islam dan demokrasi untuk menciptakan program pembangunan dengan tujuan memberikan kemakmuran bagi masyarakatnya, terang Gubernur yang lebih akrab disapa TGB itu,

          Dalam seminar yang turut mengundang mantan Ketua PB HMI, Dr. Ferry Mursyidah Baldan, CEO Polmark Indonesia, Saefullah Fatah, dan Ketua MURI, Jaya Suprana, Gubernur mengungkapkan cita-cita untuk membuat NTB yang beriman, berbudaya,  berdaya saing dan sejahtera. Untuk membuat NTB beriman, kita tidak masuk formalisasi, tapi kita melihat nilai-nilai dalam Islam yang dapat masuk di dalamnya, misalnya dengan membuat Pergub Pemberian Asi Ekslusif dan Program Perlindungan Ibu dan Anak.   Program tersebut sebenarnya didasarkan pada nilai-nilai Islam yang memiliki sifat universal yang sama dengan ide yang dibawa demokrasi. "Siapa yang bisa mengatakan bahwa program perlindungan ibu dan anak itu bukan wujud dari politik demokrasi," tegas Gubernur.

          Lebih lanjut, Gubernur mengungkapkan bahwa Islam memiliki dua dimensi, yakni dimensi ketuhanan dan dimensi kemanusiaan, sebagaimana konsep ini juga ada di dalam Pancasila. “Pancasila adalah kemanusiaan dan berketuhanan”, sebutnya. Ketuhanan batu ujiannya ada pada kemanusiaan. Jika ada umat islam yang melaksanakan agama namun dengan menyakiti orang lain, maka pada dasarnya ia keluar dari nilai-nilai agama. “Kita beragama di dunia ini untuk berkontribusi dan berbuat demi kebaikan,” pungkas Gubernur. (GA. IAG*)

No comments

elshandy creative. Powered by Blogger.